Halaman

Jumaat, 27 Januari 2017

Tarbiah Ummi Adam, Daiyan, Uwais ~ 02

Zaman sekarang, kita berlumba-lumba mahukan anak yang mempunyai tahap IQ yang tinggi. IQ adalah singkatan bagi Intelligence Quotient iaitu nilai kecerdasan.

Tahukah kita ada Q, Quotient yang lain diambil kira iaitu EQ, Emotional Quotient atau lebih sedap jika kita sebutkan sebagai Kecerdasan Emosi (emotional intelligence)
Keduanya perlu seimbang dan bagi makngah Emotional Intelligence yang lebih tinggi perlu pada setiap anak malah pada diri kita sendiri. EQ adalah kebolehan mengenalpasti, menganalisa dan mengawal emosi diri, orang di sekeliling dan kumpulan.

IQ yang tinggi itu baik, tapi apa gunanya jika ia tidak disertakan sekali dengan akhlak yang baik. IQ yang tinggi tidak dapat menjamin 'rasa bahagia' jika tidak bersama kecerdasan emosi yang tinggi. Kata orang bahagia itu dari diri kita sendiri bukanlah sebab utamanya dari benda atau orang lain.

Dalam membentuk EQ yang tinggi pada anak-anak(juga diri kita) dengan kata lain ia juga membantu menggalakkan anak-anak untuk berkelakuan baik, peranan ibu bapa sangat penting bermula dari rumah.Di sekolah anak-anak diajarkan ilmu hisab, ilmu alam dan sebagainya.

Pertama sekali, ia bermula dari ibu bapa. Ibu bapa merupakan guru pertama buat anak-anak. Selain itu, persekitaran anak-anak membesar juga diambil-kira termasuklah pertururan, gerak-laku. Oleh itu, jadilah ibu bapa yang baik di mata anak-anak dan mudah-mudahan ia diwarisi.

Selain nasihat kepada anak-anak membantu keluarga;adik-beradik, ibu bapa, kawan dan orang sekeliling, ia juga harus dilihat oleh mereka dari diri kita. Jangan lupa beritahu mereka kenapa kita perlu membantu orang lain dan ini boleh memupuk empati dalam diri anak-anak supaya tidak mementingkan diri sendiri sahaja.

Lazimkan ucapan terima kasih, pujian dan penghargaan kepada anak-anak apabila mereka melakukan perkara yang baik dan mengikut peraturan. Tapi perlu diingat, jangan terlalu kerap memuji kebaikan yang dilakukan oleh mereka kerana ia akan menjadikan anak-anak mengharapkan pujian setiap kali kebaikan yang mereka lakukan.

Antara yang penting adalah kita mengajarkan anak untuk muhasabah mengikut peringkat umur mereka. Ini kerana ia merupakan satu cabang berfikir dan sekaligus menggalakkan mereka untuk berfikir dalam banyak perkara seperti berfikir sebelum berkata-kata dan sebelum melakukan tindakan.

Ingat, memupuk kebaikan di kalangan anak-anak itu bermula dari rumah.

Khamis, 26 Januari 2017

Tarbiah Ummi Adam, Daiyan, Uwais ~ 01

Masa umur 8-9 tahun makngah ada satu buku lebih kurang tajuknya
Mari Belajar Bahasa Arab Dalam 30 Hari
Nak dijadikan cerita, kat depan kulit buku tu ada gambar bendera negara-negara yang menggunakan bahasa arab sebagai bahasa utama. Ada lebih 5 bendera dan salah satunya bendera Qatar.
Walaupun makngah tak baca habis tapi memang sayang kat buku tu tak tau kenapa😅
Dan walaupun begitu, makngah tetap tak pandai berbahasa arab sampai sekarang😂
Tak pernah bermimpi dan tak pernah terfikir pun nak tinggal di negara arab, QadarAllah sekarang dah masuk 5 tahun disini dan anak yang ketiga pun lahir disini.

Bila ingat, apa yang makngah selalu tengok dulu umpama tertanam di minda bawah sedar dan sekarang masanya ia dirasai. Orang kata berangan itu percuma dan seronok, lagi seronok jika ia benar-benar terjadi!
Setakat ini baru 3 buah negara arab yang makngah pernah sampai termasuk tempat tinggal sekarang dari banyak bendera kat buku tu. Alhamdulillah, sungguh tak sangka, tapi itulah perjalanan yang Allah aturkan.
Sebetulnya tidak pula rasa nak bangga tapi nak cerita betapa ajaibnya 'kuasa' minda kita.
Dulu, suka sangat baca buku yang ceritanya ada selit tentang pemandangan dan suasana seolah-olah kita sendiri masuk dalam kisah buku. Nak cerita,segan pula sebab ia angan-angan masa tu kan?
Pernah cerita mengenainya pada orang betapa seronok kalau dapat tapi diperlekehkan angan-angan tersebut dan Alhamdulillah, antaranya memang makngah dah rasa walaupun dulu pernah rasa 'down' bila orang perlekehkan keinginan kita.
Nak kata berjaya, kalau nak bandingkan dengan orang lain memang nampaknya biasa-biasa sahaja lah kan..
Kejayaan peribadi makngah adalah dimana makngah boleh jaga sendiri anak-anak dan menyusukan sehingga 2 tahun ketiga-tiganya setakat ini, Alhamdulillah.
Setakat ini masih berpeluang menguruskan mereka sendiri, menyiapkan bekal mereka ke sekolah.
Kejayaan adalah apabila kita mencapai apa yang kita mahu. Ini menjadikan makna kejayaan itu luas. Bagi yang boleh rasa sentap tiba-tiba baca coretan makngah ni diharap bertenanglah, tidak bermaksud membuatkan sesiapa terasa pun..
Setiap kita punya bahagian rezeki dan kelebihan masing-masing. Selagi kita yakin rezeki kita sentiasa ada dan selagi itu ia akan datang selama kita berusaha, biidznIllah!
Ada orang, mungkin rezekinya di bahagian kerjaya, anak-anak yang sihat, kewangan sentiasa mantap, dapat makan makanan segar, dapat melanjutkan pelajaran, mak ayah sihat dan banyak lagi. Makanya, tak perlu kita sentap bila orang lain bercerita ya👌🏻
Cukuplah, lagi panjang letih pula orang nak baca😜
Nak kongsi satu kata-kata hikmah yang makngah pun setuju dengannya;
"To bring anything into your life, imagine that it's already there"
-Richard Bach-
Akhir kata, dalam berangan jangan lupa Allah punya kuasa ke atas segalanya, mintalah kebaikan untuk kita dunia dan akhirat, insyaAllah Dia bagi. Jika tidak seperti diangankan, yakin ada yang lagi baik dari yang kita inginkan.

Sabtu, 3 September 2016

Petua rawatan untuk kulit yang licin dan cantik.


Daun "mambu,semambu,neem leaves"








Pengalaman saya gunakan daun ini untuk mecantikkan kulit anak saya yang kemerahan dan gatal disebabkan ekzema. Kebanyakkan mereka mengatakan ianya ruam susu, tetapi melihatkan dia agak menderita menggaru sampai berdarah mukanya saya mula terfikir akan perubatan alternatif yg diperturunkan oleh Allahyarham ayah saya.

Pipi yang merah dan gatal.


Mula-mula bubuh kunyit,kurang menjadi.
Bintik merah yang melarat hampir ke kelopak mata.
Selepas
Lagi selepas

Kini

Cara-cara penyediaan :
Terdapat ralat dalam alat ini

Members